Pengertian NAT (Network Address Translation)

Pengertian NAT: Fungsi, Jenis-jenis serta Cara Kerja NAT dalam Jaringan – Jaringan komputer adalah kumpulan dari beberapa komputer yang saling terhubung melalui protokol komunikasi untuk berbagi sumber daya dan informasi.

Jaringan komputer memiliki struktur sendiri, ada bagian yang membuat jaringan komputer tak terbendung di antaranya adalah komputer, kabel untuk dihubungkan, dan ada juga yang namanya NAT.

Setiap komputer yang akan kita gunakan untuk menjelajah internet, maka komputer harus memiliki alamat IP yang telah terdaftar melalui Penyedia Layanan Internet.

Alamat yang dapat digunakan oleh publik (pengguna komputer) semakin sedikit jumlahnya, dan semakin terbatas.

Karena jumlah yang semakin terbatas ini, ada nama NAT atau Terjemahan Alamat Jaringan.

NAT ada di sini untuk menangani masalah jumlah IP yang semakin kecil, selain itu NAT juga memiliki banyak fungsi dan kelebihan yang bisa didapat oleh banyak orang.

Di antara Anda pasti ada beberapa orang yang tidak terbiasa dengan nama NAT, kali ini kami akan memberikan ulasan tentang pengertian, fungsi, dan cara-cara NAT dalam jaringan komputer.

Jadi bagi Anda yang tidak mengerti, mohon perhatikan baik-baik.

Apa Itu NAT?

pengertian NAT

Pengertian NAT atau Network Address Translation adalah sistem yang digunakan untuk menggabungkan lebih dari satu komputer untuk dihubungkan ke jaringan internet hanya dengan menggunakan alamat IP.

Karena itu, setiap komputer yang ada di NAT saat berselancar di internet akan memiliki alamat IP yang sama jika dilacak.

Alamat IP pada jaringan lokal akan diterjemahkan oleh NAT terlebih dahulu untuk dapat mengakses IP publik di jaringan komputer. Sebelum melakukan instalasi ini, pengguna tidak dapat terhubung ke internet.

Banyak orang berpendapat bahwa NAT seperti server proxy, perbedaannya adalah bahwa server proxy menyediakan mekanisme caching, tidak seperti NAT.

Jadi dengan menggunakan NAT, kita dapat mengakses halaman web sebanyak mungkin tanpa batasan jumlah web yang bisa kita akses.

Banyak pengguna NAT menggunakan sistem ini. Ini mungkin disebabkan oleh kurangnya ketersediaan alamat IP yang dapat diperoleh, maka membutuhkan keamanan yang lebih.

Banyak juga yang menggunakan NAT karena mereka merasa lebih fleksibel dalam administrasi jaringan, karena sistem NAT ini dibuat untuk menyederhanakan alamat IP dan juga untuk melindunginya.

Fungsi NAT

Setelah Anda memahami dan mengetahui tentang pengertian dan jenis-jenis NAT yang ada, sekarang Anda akan belajar tentang apa fungsi NAT. Fungsi NAT bervariasi, berikut adalah beberapa fungsi NAT:

  • Menghemat penggunaan alamat IP resmi yang telah disediakan oleh ISP.
  • Meminimalkan duplikasi / duplikasi alamat IP dalam suatu jaringan.
  • Menghindari proses pengalamatan yang dilakukan lagi ketika terjadi perubahan jaringan.
  • Memudahkan koneksi ke jaringan internet.
  • Tingkatkan keamanan jaringan.
  • Performa yang lebih baik bila dibandingkan dengan aplikasi alternatif seperti proksi.

Walaupun NAT memiliki banyak kelebihan, tentu saja kelebihan ini tidak akan terlepas dari kekurangan yang ada di dalamnya.

NAT memiliki beberapa kekurangan yang harus Anda ketahui seperti mengalami switching switching selama proses instalasi, kehilangan kemampuan untuk melacak alamat IP ujung-ke-ujung.

Dan juga beberapa kekurangan lainnya seperti aplikasi pihak ketiga yang menolak untuk bekerja ketika Anda menggunakan NAT.

Jenis-jenis NAT

NAT memiliki beberapa jenis, sekitar 4 jenis, yaitu NAT statis, kemudian NAT dinamis, lalu overloading, dan juga tumpang tindih. Di sini kami akan menjelaskan perbedaan keempat jenis NAT ini.

1. NAT Statis

Jenis NAT ini berfungsi dengan menerjemahkan semua alamat IP yang tidak terdaftar ke alamat IP yang telah terdaftar. Jenis NAT banyak digunakan untuk komputer yang ingin diakses melalui luar.

NAT statis dapat dianggap sebagai pemborosan dalam penggunaan alamat IP yang telah terdaftar, karena pada setiap komputer akan dipetakan ke satu alamat IP terdaftar.

Sehingga jika lebih banyak komputer terdaftar, semakin sedikit alamat IP yang masih dapat digunakan.

NAT statis juga memiliki kelemahan lain, yaitu, keamanannya kurang dibandingkan dengan NAT tipe dinamis.

Ini karena setiap komputer memiliki alamat IP sendiri, sehingga hal ini menyebabkan peningkatan risiko penyusup masuk ke jaringan pribadi yang lebih besar.

2. NAT Overloading

Jenis NAT ini memungkinkan klien untuk terhubung ke alamat IP publik, tetapi pada port yang berbeda dan berbeda.

Oleh karena itu, ketika NAT ini menerima permintaan dari klien untuk terhubung ke server, NAT akan menentukan port dan nomor IP untuk klien itu.

Keuntungan menggunakan NAT adalah bahwa meskipun alamat IP sudah digunakan, masih dapat digunakan oleh komputer lain atau klien karena memiliki beberapa port yang berbeda.

3. Nat Dinamis

Walaupun jenis NAT ini berbeda dari NAT statis, NAT dinamis berfungsi dengan mendaftarkan banyak komputer ke satu grup alamat IP terdaftar.

Karena itu, nantinya akan ada beberapa komputer yang memiliki alamat IP yang sama dengan komputer lain yang terdaftar. NAT Dinamis memiliki keuntungan bahwa ketika kita menjelajahi internet kita akan lebih aman.

Para penyusup yang ingin menembus komputer Anda menggunakan sistem NAT tipe dinamis, maka penyusup akan mengalami kendala dan kesulitan.

Ini karena alamat IP yang dialokasikan selalu berubah secara dinamis di setiap komputer.

Meskipun aman, NAT dinamis juga memiliki kelemahan bahwa jika semua alamat IP penuh dan semua digunakan.

Maka saat menambahkan lebih banyak komputer, komputer tidak akan dapat terhubung ke internet melalui NAT.

4. Overlapping NAT

Yang terakhir Overlapping NAT, NAT ini dapat melakukan terjemahan melalui dua arah, terutama jika ada nomor yang sama antara alamat IP lokal dan alamat IP publik.

Agar tidak ada konflik di jaringan, NAT akan mengubah alamat IP publik menjadi alamat IP yang tidak ada di jaringan lokal.

Bagaimana Cara Kerjanya NAT

Ketika klien menggunakan NAT, klien akan melalui beberapa proses sampai berfungsi dengan baik, berikut adalah proses:

  • NAT pertama akan menerima permintaan terlebih dahulu dari klien dalam bentuk paket data, paket data ditujukan untuk server jarak jauh di internet.
  • Setelah itu NAT akan merekam alamat IP klien kemudian menyimpannya dalam tabel terjemahan alamat. Kemudian setelah itu, alamat IP klien diubah menjadi alamat IP NAT, kemudian NAT akan mengirim permintaan ke server.
  • Setelah permintaan mencapai server, server akan menanggapi permintaan tersebut. Dari sudut pandang server yang menerima respons, yang terlihat adalah alamat IP NAT, bukan alamat IP klien.
  • Setelah mengirim permintaan, permintaan tersebut dibalas oleh server dan dikirim ke NAT. Kemudian NAT akan terus mengirim ke alamat klien. Keempat proses dilakukan berulang kali, sehingga bahkan jika klien tidak memiliki alamat IP publik, klien masih dapat mengakses internet.

Penutup

Demikianlah artikel kami tentang Pengertian NAT: Fungsi, Jenis-jenis serta Cara Kerja NAT dalam Jaringan, semoga dapat membantu anda dalam memahami pengertian dari NAT.

Terima kasih dan sampai berjumpa di artikel kami selanjutnya.

Baca Juga:

/* */